My Travel Diary

Jejak Singkat Perjalanan di Brussels

Tulisan kali ini tentang jejak singkat perjalanan di Brussels, Belgia. Sebenarnya ragu-ragu mau ditulis blog terpisah apa gak usah ditulis atau digabung aja ama Belanda. Soalnya, Brussels itu sama halnya kaya Paris, beneran mau diskip aja gak dikunjungi, tapi ternyata saya memang bagai Siti Nurbaya yang dijodoh paksa sama Datuk Maringgih yang akhirnya mau gak mau yha sudhaa kita mampir aje ke Brussels. Karena cuma sebentar, saya kok ragu ya blog ini akan memberikan faedah bagi yang membacanya :)). Mon maap yak pemirsa, kalo nanti ternyata blog ini gak selengkap cerita kaya Paris karena ceritanya cuman pengalaman makan waffle doang 😀

Perjalanan singkat ke Brussels dalam satu hari

Rencana awal dari Paris kita mau langsung ke Amsterdam, supaya bisa lebih lama di Amsterdam dan bisa lamaan semedi dengan khusyuk di Factory Outlet Roermond yang letaknya di perbatasan Belanda dan German. Tapiii.. karena waktunya udah mepet pas mau booking tiket kereta Paris – Amsterdam, harga tiket sudah mahal bisa 1.7 juta one way, bikin dompet rakyat kraaaay. Padahal, Paris – Amsterdam kalau naik kereta cuma 3 jam aja. Puter otak, akhirnya ngulak-ngulik schedule bus dan ketemulah Paris – Amsterdam seharga 18 euro aja. Eh tapi kok, pas diliat jamnya.. durasi Paris – Amsterdam naik bus itu 6 – 7 jam. Duh males ya, durasinya kaya mudik lebaran ke Purwokerto aja. Ini udah rakyat jelata, duit ngepas, tapi ngapa banyak maunya ya. Hasil rembukan ama pakcik suami, ya udah daripada kita cape di jalan, mending kita mampir kota Brussel di Belgia aja “emang gak mau nyobain wafflenya yang terkenal?” ucap pakcik dengan nada sedikit menghasut. Pas dicek jadwal bus eropa di omio.com, Paris – Brussel bisa ditempuh 3 jam naik bus Eurolines seharga 12 Euro. Kalau diitung-itung sama biaya menginap pun, masih lebih murah mampir Brussel dulu daripada langsung ke Amsterdam naik kereta.

Ya baiqlaah kita mampir Brussel.

Transportasi di Brussel

Jadwal keberangkatan bus saya yaitu Eurolines Bus dari Paris jam 19.30 di stasiun Paris Gallieni, sampai di Station Brussel/Bruxelles Nord jam 23.15. Karena udah malem banget dan dinggiiinnya bikin orang pengen boboan di sauna, jadi males mikir naik transportasi umum apa. Oh iya, salah satu kekurangannya naik bus, kadang ya walau berhenti di stasiun besar, itu stasiun busnya gak seramai stasiun kereta, apalagi kalau bukan stasiun utama, jadi agak pr juga kalau sampenya malem banget. Akhirnya, kita mutuskan naik… Uber. Heuheuhue. Sebenernya jaraknya gak jauh sih dari station ke hotel, kalau siang mungkin bisa aja kita jalan kaki featuring geret-geret koper mix naik transport umum, tapi kalo tengah malem kok agak uji nyali juga ya dan waktu itu bener-bener udah sepii banget. Jadi langsung mesen uber dan yang dateng mobilnya mercy. Duh, sungguh kejadian yang sangat langka beta ini pas traveling naik mercy, biasa dijemput gojek, eh ini naek mercy. Allah memang memberikan berbagai macam cara bagi kita rakyat jelata dapat menikmati sedikit kemewahan :D. Untuk jarak 4 km menuju hotel argonya sekitar 6-7 euro, lumayan ya, tapi hemat waktu dan gak pake drama geret koper.

Pemandangan kota Brussels

Mohon maaf pemirsa, sebenarnya ini gak ada faedahnya saya buat sub judul “Tranportasi” segala, soalnya pas di Brussel saya kemana-mana jalan kaki, hahaha. Sengaja nyari hotel yang deket sama station bus yang besoknya bakal kita datengin untuk meneruskan perjalanan ke Belanda, yaitu station Brussel Centre Gare Midi. Nah, kebetulan aja, Brussel Centre Gare Midi station itu bisa jalan kaki aja ke Manekin Pis (1,4 km) dan Grand Palace (1.7 km).

Awalnya memang sempet hampir beli tiket di station, niat beli tiket 1-Day yaitu bisa dipakai selama 24 jam dengan harga 7.5 Euro atau tiket satuan/one way seharga 2 Euro, 1 tiket bisa dipake untuk naik bus, tram dan metro. Tapi akhirnya karena cuma 2 tujuan, gak jadi beli dan kita memutuskan untuk memaksimalkan anugrah Allah aja (pake kaki, yakhan).

 

Hotel dan Penginapan di Brussel

Mau hotel yang dekat banget dengan keramaian di kota Brussel? kayanya hotel yang di sekitar Grand Place adalah opsi terbaik. Coba dicek aja ke hotel Ibis Hotel Brussels Off Grand Place yang menurut saya seru banget keramaian lokasi di sekitarnya.

rekomendasi hotel Brussels – Ibis Brussel Center Gare Midi

Kalau saya, tentu saja dengan mantap milih hotel terdekat dengan Station Brussel Centre Gare Midi, karena kita bakal nerusin perjalanan ke Belanda dengan Flixbus dari Brussel Centre Gare Midi. Jadi, menurut saya kayanya hemat waktu dan hemat biaya kalau kita menginap di sekitar station tersebut. Nasib baik masih berpihak, karena ada Ibis Brussel Center Gare Midi yang bener-bener di depan station banget dan masih ada kamar kosong. Waktu itu ekspetasinya kita dapet kamar kecil khas budget hotel yang ternyata –suprisingly– dapet kamar gedee, kontras banget sama kamar hotel kita di Paris yang bikin kita tidur sama buka koper aja kaya pelajar lagi latihan baris. Sayang banget kita kelupaan foto dalam kamarnya, karena pas sampe rasanya mau langsung merem sampe pagi, capekk :D. Pelayanan juga oke, walau pekerja hotelnya seems so busy banget buat jawab pertanyaan kita yang berendeng macem orang desa baru dateng ke kota. Tapi gapapa lah, Ibis Brussel Hotel sukses membuat makcik dan pakcik tidur macam disuntik obat anastesi, nyenyak! :))

 

Kemana aja di Brussel?

MANNEKEN PIS

Berbekal google map, kita jalan kaki dari hotel ke sudut jalan Rue de l’Etuve dan Rue de Chene letak dimana patung Manneken Pis berada. Ya kira-kira 1.5 km jalan santai selama 20 menit dari Ibis Hotel Center Gare Midi. Jalan sih gak cape, tapi yang capenya itu nahan dingin T_T. Liat info temperature di HP katanya 1 derajat. Dih! Berasa diboongin ama google, karena pas sebelum jalan (waktu masih di Jakarta), katanya udah 10 derajat di pertengahan April, ternyata dustaa durjanaa.. selama perjalanan jadinya cape juga garuk-garuk paha, lengan, biasa penyakit rakyat kambuh kalo kena hawa dingin. Cara menuju ke lokasi Manneken Pis itu gampang banget dari hotel saya menginap, kalau sudah dekat tinggal ngikutin arah keramaian yang dapat dipastikan menuju ke Menneken Pis.

The famous Manneken Pis dan mbaknya dengan jepitan rambut legendaris

Pas sampe Manneken Pis, ya ternyata memang kecil gitu doang sih patungnya, seorang anak kecil dengan gaya tengil sedang pipis. Seperti tujuan wisata utama pada umumnya, tentu saja di sekeliling Manneken Pis nih rame bener. Apalagi yang mau foto dengan latar belakang Manneken Pis, harus gercep ala mbak-mbak rebutan taksi di depan ambas kalo jumat siang wkwk *masa lalu saya.

cendol cendol ijo depan arean Manneken Pis – rame banget kan yak!

Anyway, saya heran kenapa patung anak kecil sedang pipis ini yang juga dikenal dengan Petit Julien bisa sebegitu terkenalnya sampai menjadi icon kota Brussel bahkan Negara Belgia?. Setelah membaca beberapa literatur, ternyata ada banyak versi dari asal usul Sang Manneken Pis ini. Salah satu kisah yang menurut saya paling menarik tentang asal usulnya yang diceritakan salah satu sumber (dan mungkin salah satu asal usul Manneken Pis yang paling popular diceritakan), yaitu konon Manneken Pis ini adalah anak kecil yang berhasil menyelamatkan Brussel dari musuh pada abad ke-14. Seorang anak laki-laki yang bernama Julianske sudah memata-matai musuh yang berniat meledakkan kota dengan meletakkan mesiu di tembok kota. Saat Julianske melihat sumbu peledak yang mulai terbakar, ia memutuskan untuk buang air kecil pada sumbu yang terbakar tersebut sehingga kota terselamatkan. Wow, saved by the pee!

Manneken Pis, kecil-kecil cabe rawit yang berhasil menjadi icon kota Brussel

 

GRAND PLACE

Setelah dari Manneken Pis, saya lanjut ke Grand Place yang letaknya deketan banget sama Manneken Pis. Sempet under estimate sama Grand Place ini, karena sebelumnya sudah googling dan lihat-lihat gambarnya ya itu-itu aja, bangunan tua khas eropa, kotak, di tengahnya tempat orang ngumpul. Tapi waktu itu udah bener-bener males ke tempat yang pake transport, karena sebenernya di Brussel ini saya hanya mengisi waktu aja sebelum lanjut ke Belanda sambil lempengin kaki. Dari Manneken Pis Ke Grand Place bisa ditempuh cuma 5 menit saja dengan berjalan kaki sembari menikmati pemandangan kiri dan kanan jalan yang dipenuhi toko makanan dan souvenir. Sekali lagi, kali ini ibu ayu gak (bisa) belanja karena baru hari kedua di eropah.. jadi jangan halu berani belanja ya!

Suatu pagi di salah satu cafe dekat Grand Place

Boleh lah si mbak pose kalender dulu..

Di Eropa khas sekali cafe-cafe yang menyediakan outdoor spot buat kongkow. Kalau sudah rame, seru deh! Apalagi pas menyambut summer, rammeee banget bule-bule pada nyari matahari

Sampe di Grand Palace, wow..ramee sekali orang-orangnya, sampai saya sempat membatin kalau rame gini males juga, paling gak lama-lama di sini. Grand Place atau disebut sebagai Grote Markt adalah alun-alun pusat kota Brussel, makanya gak heran kalau Grand Place ini selalu ramai dikunjungi orang. Dikelilingi deretan bangunan tua yang indah berusia ratusan tahun, Grand Place sudah menjadi salah satu situs warisan dunia UNESCO sejak tahun 1998 dan bisa membuat siapa saja yang berkunjung akan terkesima dengan keindahan bangunannya.

Keramaian Grand Place Brussels yang tak disangka tak dikira kalau seramai ini :D, love the crowd tho!

Grand Place yang menyenangkan, cendol gan!

Walaupun ramainya gak kira-kira, ternyata saya sukaa sekali berlama-lama di Grand Place ini. Entahlah kenapa but I love the crowd!. Sewaktu pakcik suami melakukan kunjungan wajib (ke Hard Rock Café Brussel yang ada di Grand Place), saya duduk di depan toko sambil menikmati keramaian. Ngeliatin turis lalu-lalang sambil makan waffle, nonton yang berjemur matahari sambil ngopi di café, ngambil foto mereka yang selfie di depan kereta kuda, semuanya mendatangkan happy feeling dan sukses menghangatkan suasana yang saat itu dingin sedingin es cendol tapi cuaca cerah ceria.

Kereta kuda di Grand Place. Kayanya bisa naik untuk foto-foto berbayar atau keliling Grand Place dengan kereta kuda

Salah satu bangunan indah di Grand Place

Jika membedah bangunan yang berada di alun-alun ini, terdapat satu bangunan indah yang dijadikan pusat bangunan yaitu Town Hall atau Balai Kota. Bangunan Town Hall ini ditandai dengan menara yang menjulang setinggi 96 meter. Selain itu juga ada satu bangunan dengan sedikit bergaya Gothic yang ternyata adalah Museum kota Brussel. Sisanya, area alun-alun ini dipenuhi bangunan-bangunan bersejarah bergaya khas eropa yang sering dijadikan tempat pertemuan dan museum atau disebut sebagai Guild House/Guild hall.

Mbaknya dengan background Guild House / Guild Hall di Grand Place

Masih di Grand Place, sudut cantik manjahh

Masih di area Grand Place, ada sebuah patung yang menarik perhatian saya karena banyak dikerubungi pengunjung. Anehnya lagi, setiap pengunjung yang mendekati patung itu, selalu mengelus badan patung yang berbaring dari ujung kepala hingga bagian kaki patung. Penasaran, saya pun latahan mendekati. Menurut info, ternyata itu adalah patung Everard t’Serclaes, seorang bangsawan yang telah berjasa merebut kembali Brussel dari bangsa Flemmings. Orang-orang konon percaya, siapa saja yang mengelus patung ini akan kembali lagi ke Brussel. Ya saya ngikutan juga lah lucu-lucuan :D. Duh, gilak ya people-people itu, kalau saja semudah itu bisa membuat kita kembali ke Brussel, ya aku elus-elus lah ampe ledes. Hehe..

Patung Everard t’Serclaes yang tabah dielus-elus setiap pengunjung yang datang

Sewaktu di Grand Place yang bikin males beranjak, saya pun merayu pakcik suami supaya santai-santai aja menghabiskan waktu di sekitar alun-alun ini. Akhirnya saya membeli paket hemat segelas cappuccino panas dan plain waffle sembari duduk-duduk di depan café. Gak jauh dari café, terdapat sekelompok musisi jalanan sebagai hiburan untuk pengunjung yang berlalu-lalang. Sebenarnya tidak hanya satu, tapi jika kita menyusuri ke segala penjuru sekitar Grand Palace pasti akan menemukan banyak sekelompok musisi jalanan. Tak hanya Paris, Brussel juga bisa romantis!

Seniman jalanan di alun-alun kota Brussels. Ngopi-ngopi di sekitar sini, suasananya bikin hati bahagya!

sobadmissqueen yang ngopi aja ambil paket hemat

 

BRUSSELS, KOMIK DAN TENTANG KOTA ASAL TINTIN

Kamu tau tintin? Selamat, berarti kamu angkatan lamaaa yhaa haha. Pastinya angkatan lama yang bahagia, yang dulunya pernah main congklak, orang-orangan yang bajunya bisa dilepas-dipasang dari kertas, main bekel, main balon tiup, atau penggemar komik candy-candy, dragon ball dan tentu saja Tintin!. Anyway, Herge si pencipta tokoh Tintin yang terkenal itu ternyata berasal dari Brussel lho. Komik lain yang ternyata berasal dari Brussel itu seperti Lucky Luke serta Asterix dan Obelix. Jadi, jangan heran kalau Belgia juga sering dijuluki sebagai surganya pecinta komik. Waktu saya di Brussel, saya melewati tempat komik besaaaar banget, sayang waktu itu masih pagi jadi masih tutup.

Toko komik di Brussel

Tidak jauh dari Grand Palace, tepatnya di Rue de l’Etuve 37, tanpa sengaja saya menemukan mural Tintin yang cukup besar, ciamikk buat dijadiin background pose foto calender bu Ayu. Buat pengunjung yang menggemari Tintin, harus banget berkunjung ke La Boutique Tintin yang juga gak jauh dari Grand Palace. Hanya 2 menit berjalan kaki dari Grand Palace ke Rue de la Colline 13, tempat La Boutique Tintin, dimana segala pernak Pernik yang bertema Tintin bisa kita lihat dan koleksi, mulai dari komik, kaos, serta souvenir-souvenir yang lucu.

Edisi Pakcik dan Mural Tintin

 

Edisi Makcik pose madep belakang andalan dan mural tintin di Brussels

 

KEMANA LAGI DI BRUSSELS?

Kalau kamu punya banyak waktu di Brussel, bisa kemana aja? Ini ada beberapa rekomendasi tempat d Brussels yang saya putuskan untuk skip kemarin dan mungkin bisa jadi pertimbangan untuk dikunjungi bagi yang akan berkunjung ke Brussel:

  1. Royal Palace of Brussel. Saya sudah membayangkan bangunan yang megah khas Eropa jika berkunjung ke sini, sayang saya hanya numpang napas di Brussel, maybe next try I’ll visit Royal Palace Brussel ini.
  2. Atomium. I don’t know why this place is so famous, sampai-sampai hampir menyaingi manneken pis menjadi ikon kota Brussels. Dulu saya pikir, ini bangunan futuristik aja tempat pelancong narsis foto mengabadikan kenangan di Brussels. Ternyata di setiap bola-bola yang tampak seperti atom itu, adalah sebuah ruangan dengan fungsi beda-beda, ada yang sebagai ruang pameran bahkan restoran. Saya skip, karena letaknya agak jauh dari pusat kota Brussel.

 

Makanan khas Brussels, definitely Waffle dan Coklat!

Apa yang harus dicoba kalau ke Belgia? Tentu saja wafflenya! Di area Manneken Pis, siap-siap ngiler liat jejeran toko waffle dengan berbagai macam topping yang bikin silau mata. Iya silau, soalnya toppingnya warna warni , ada hijau, merah, coklat, kuning ditaburi berbagai macam buah atau kacang-kacangan, gemasssh pokoknya. Apalagi bagi penggemar dessert, bakalan mouthgasm!

aneka waffle dekat Manneken Pis, bikin ngiler!

Sebenarnya, saya bukan penggemar dessert. Kalau di restoran all you can eat, saya jarang banget ngiler sama dessert, lebih ngiler sama main course, maklum anaknya suka kemaruk hehe. Tapi yakali deh melewatkan waffle di Belgia. Sekalipun bukan penikmat dessert, saya tetap kebingungan memilih toko mana yang akan saya cicipi wafflenya karena semua ramai dan tampak menggoda. Setelah menjatuhkan pilihan di salah satu toko teramai dekat Manneken Pis, saya memesan 1 waffle dengan topping Nutella, hahaha kurang kreatif ya!, sementara pakcik suami memesan waffle dengan topping buah-buahan yang lebih menarik rupanya. Memang rasanya enakkkk banget!. Hanya saja dimulut saya terlalu manis wafflenya, kaya pria-pria yang suka php rayuannya heuheuheu… jadi seperti salah pilih partner waffle, mungkin harusnya bukan topping Nutella.

mon maap, waffle apa rayuan gombal ini kok manis bener?

Makanan wajib dicoba kalau ke Brussels, waffle!

 

Belgia mungkin bukan penghasil biji coklat terbaik, namun pengolahan dan proses memasak coklat yang handal di Belgia, konon sukses membuat kelezatan coklat Begia sulit ditandingi. Sayang, waktu itu perut dan mulut saya sudah terlajur menerima kemanisan dari waffle yang tiada tara, jadi males mau kuliner coklat. Akhirnya, coklat Belgia saya putuskan untuk jadi buah tangan aja buat mengisi kulkas di rumah hehe. Buat kalian yang suka manis-manis, waffle dan coklat adalah dua hal yang tidak boleh dilewatkan jika ke Belgia!

Memang sungguh singkat perjalanan saya ke Belgia ini. Kalau boleh berangan-angan, saya ingin kembali ke Belgia, menikmati secangkir coklat hangat sembari menikmati salju turun di kota Bruges. Amin!

 

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *