Hip Haji Lane Singapore

Dulu, nama Haji Lane cuma saya liat di foto orang-orang yang lagi ke Singapore. Penasaran, konon katanya sih tempat hipster gitu. Tapi itu udah lama banget sih, dari bertahun-tahun lalu lamanya udah saya dengar. Terus, emang udah lamaa banget gak ke Singapore, jadi emang belum sempet merealisasikan ke Haji Lane untuk sekedar menuntaskan rasa penasaran.

Sebelum mampir ke F.R.I.E.N.D.S. cafe (sambil nunggu F.R.I.E.N.D.S Café buka), saya iseng ke Haji Lane. Padahal waktu itu masih jam 09.00. Sebelumnya, saya sempet baca-baca dulu, kalau kebayakan toko di Haji Lane baru buka sekitar jam 11.00 – 12.00. Wah kepagian dong ya? Mana waktu itu mendung dan gerimis, kayanya bakalan manyun aja di Haji Lane. Tapi apa boleh buat, malam harinya saya sudah harus pulang ke Jakarta, daripada penasaran gak pernah menyambangi Haji Lane, jadi marilah kita coba peruntungan.

Haji Lane itu sebenernya kumpulan pertokoan aja yang kebanyakan indie brand. Barang-barang kaya baju dan aksesoris yang dijual katanya lucu-lucu dan unik-unik. Juga termasuk café-café dengan design vintage dan murals yang memenuhi tembok sepanjang Haji Lane. Dengan konsep seperti itu sih, gak heran jika Haji Lane dijuliki sebagai “tempat hipster”.

Stasiun MRT terdekat dengan Haji Lane adalah MRT Bugis dengan menggunakan Exit B. Setelah keluar dari Exit B, tinggal cari Raffles Hospital. Haji Lane terletak di seberang Raffles Hospital dengan jarak tempuh dari stasiun MRT Bugis hanya 10-15 menit saja.

Peta / Map ke Haji Lane

Sampe di Haji Lane, ternyata bener. Masih sepii banget. Hampir semua toko masih tutup. Turis pun masih beberapa ekor aja yang baru keliatan. Kelebihannya dateng pagi-pagi adalah, gak perlu nunggu sepi untuk bisa foto-foto di tembok yang penuh mural nan ceria. Gak perlu ganti-gantian ama turis lain yang demen selfie-selfian gak habis-habisnya heuheu. Kekurangannya adalah, toko-toko dan café-café lucu itu masih pada tutup. Penasaran juga kan lihat barang-barangnya.

Capturing murals – Haji Lane Singapore

Si mbak gak tahan gak foto-foto di Haji Lane :/

Toko dan Cafe di Haji Lane mulai buka dan mulai ramai jam 12 siang. Agak sedih juga liat Haji Lane kurang seru karena masih pada tutup

Salah satu spot murals di Haji Lane yang selalu ramai jadi tempat foto-foto

Agak menyesal juga kenapa dateng pagi, kalau saya prediksi, lebih cihuy dateng sore sampe malem. Why? Selain toko dan cafe udah pada buka, sore-sore itu gak terlalu panas jadi bisa jalan santai sambil explore segala penjuru Haji Lane yang unik penuh warna, juga bisa ngopi-ngopi cancik sebentar di salah satu café dengan kursi-kursi yang terlihat vintage. Malamnya bisa lanjut dinner di Haji Lane atau kongkow santai aja. Karena ternyata pas saya iseng cek di google, emang lucuu juga Haji Lane kalau malam. Ah! Balik lagi deh nanti kapan-kapan.

Sampai kira-kira jam 11 siang, toko dan café di Haji Lane mulai buka. Saya akhirnya sempet ngopi sebentar sambil berteduh karena hujan. Café yang saya pilih itu Mad Sailor – British Kitchen yang berada di sebuah bangunan dengan desain jendelanya mirip bangunan kolonial. Cafenya tidak terlalu besar, mungkin hanya cukup 15 – 20 orang, tapi nyaman! Sengaja saya pilih duduk di luar supaya bisa nonton kumpulan turis yang sibuk selfie, wefie, ngantri foto dengan background murals warna warni dan (tentu saja) …….. yang sibuk foto prewedding. Kalau mau tau menu apa aja dan harga makanan/minuman di Mad Sailor Haji Lane bisa cekiceki di web nya http://www.themadsailors.sg/

Coffee Shop – Mad Sailor at Haji Lane Singapore

Selfie Coffee ini lucu banget, kita bisa dapet segelas coffee (coffee art) dengan gambar muka kita 🙂

hahaha duh mbak lagi, abisan gemes ama hiasan tembok-temboknya 😀

Murals spot at Haji Lane Singapore

Kayanya kalau ke Singapore lagi, mau banget santai-santai sore lebih lama di Haji Lane, karena walaupun hanya sebuah gang sempit sederhana, Haji Lane tidak hanya penuh warna tapi juga bisa memberikan banyak cerita!

Akhir kata, mohon maaf banget itu fotonya FOTO SI MBAK SEMUA :)))))

Facebook Comments

2 thoughts on “Hip Haji Lane Singapore

    1. neng ayu Post author

      iyaa bener, tapi ternyata pas ke Haji Lane pagi-pagi ada minusnya juga, gak bisa liat toko dan cafe-cafenya yang lucu kalau udah buka hehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *