Wajib Coba di Jepang : Menginap di Ryokan (Kyoto)

Siapa yang sangka jika baru balik dari Jepang pertama kali di tahun 2014, saya langsung hunting tiket sale lagi untuk ke Jepang tahun 2015. Nasib udah kepincut sama Jepang, di antara sekian banyak -banyaakk banget- negara yang belum saya kunjungi, saya malah memilih Jepang lagi untuk dikunjungi. Habis gimana dong? Udah jatuh cinta!

Akhirnya, Maret lalu, dengan penuh drama karena hampir batal, saya KE-JEPANG-LAGI!
Lalu saya merealisasikan cita-cita saya dan teman-teman, jika ke Jepang lagi, bakalan akan coba stay di Kyoto  karena suasananya lebih tenang dan mencoba Ryokan (penginapan tradisional khas Jepang).  Juga tentu saja merealisasikan impian ke negeri dongeng, Shirakawa-Go yang sudah saya pernah tulis sebelumnya di sini.

Jadi begini itinerary saya selama di Jepang (Maret 2015)

Hari    1     : Kyoto (Kiyomizudera, Gion Area, Belanja – Belenji malam harinya)
Hari    2     : Takayama (Old Town beberapa temple)
Hari    3     : Shirakawa-Go Heading to Osaka
Hari 4 : Osaka (Osaka Museum of House Living, ke Toko Camera, Tsutenkaku, Dotonburi Shinshaibashi)

Hari 5     : Universal Studio Osaka (Harry Potter, yayy!) Menginap di Watazen Ryokan (Kyoto) – Jadi Oshin sehari!

Waktu itu saya sengaja mencoba flight malam, start dari KL jam 01.00 dan sampai di Osaka jam 08.30, dengan harapan, waktu selama di pesawat bisa digunakan untuk tidur dan tidak rugi 1 hari untuk flight aja. Ternyata oh ternyata, faktor umur sangat menentukan. Ketika sampai pagi itu masih jadi zombie, mungkin karena tidur di pesawat itu se-nyenyak-nyenyaknya masih kurang efektif daripada tidur nyenyak di tempat tidur.

Perjalanan kali ini, saya dan teman-teman sewa portable wifi supaya bisa selalu update di soscmed hahaha *alasan yang sangat terpelajar. Booking di Japan-Wireless.com . Saking canggihnya di Jepang, begitu pesan via web dan konslutasi via cs@japan-wireless.com, portable wifi bisa diambil di tempat yang kita mau, waktu itu saya pilih di antar ke hotel. Begitu juga untuk pengembalian portable wifi jika sudah selesai bisa tinggal drop aja di kantor pos atau kotak pos yang tersedia di airport. Cepet dan simple! Ah, semoga Jakarta cepet-cepet bisa kaya gini ya, bisa buat fasilitas yang memudahkan turis, Amin!

Begitu landing di Osaka, kita buru-buru naik kereta ke Kyoto. Maaf sodara-sodara, karena kebiasaan nunda nulis catper, sampe lupa naik kereta apa hiks. Kalau gak salah kita naik JR Haruka ke Kyoto, beli tiket on the spot dan tiketnya gambar Hello Kitty, hehe. Perjalanan terasa singkat dengan kereta cepat. Suhu saat itu sekitar 15 derajat. Perasaan sudah beberapa kali winter vacation, tapi teteep aja begitu mengalaminya selalu merasa saat itulah yang paling dingin.

Sampai di Stasiun Kyoto, muka zombie perlahan-lahan berubah jadi girang. Ah Kyotoooo! Kami, saya dan teman-teman, entah kenapa lebih cinta Kyoto daripada Osaka. Mungkin karena Kyoto lebih tenang, lebih sederhana, ramainya gak lebay, dan sebagai kota besar, di Kyoto kami lebih bisa merasakan kebudayaan Jepang yang lebih kental daripada Osaka. Lalu kita langsung Check in ke Watazen Ryokan.

Waktu milih-milih Ryokan di Kyoto, itu sungguh bagai mencari jodoh. Sekalinya ketemu yang cocok, lumayan dan cocok sama kantong, eh udah ‘diambil orang’. Atau, pas ada, bagus dan murah banget, eh jauh banget dari station Atau available, bagus banget, dekat dari stationeh (ya pasti) mahal. Cape mas aku! Cape! Pilihan akhirnya jatuh ke Watazen Ryokan, memang a bit pricey buat kami, tapi karena rame-rame dan satu kamar muat 3-4 orang, jadi bisa lebih murah kalau patungan hehe.

Lobby Watazen Ryokan di Kyoto

Selain dekat dengan station dan keramaian juga perbelanjaan, hotelnya bersiih banget. Kamar mandi di lobby wangii, apalagi sabunnya, duh rasanya pengen bawa pulang. Apalagi pas sampai di kamar. Kamarnya besaar, ada ruang tamu kecil buat minum-minum teh sambil menikmati pemandangan ke luar. Futon (kasur lipat) yang kami dapat waktu itu ada 3 futon, tetapi ada cadangan di lemari sebanyak 3 futon, jadi total bisa menampung 6 orang. Waktu nyari-nyari futon tambahan, ketemunya di lemari yang dulunya saya cuma bisa lihat di film Doraemon. Ternyata benar-benar nyata 😀

Lemari “tempat tidur Doraemon” – Menginap di Watazen Ryokan Kyoto

Penampakan Kamar di Watazen Ryokan Kyoto.

Di dalam kamar, ternyata Watazen Ryokan menyediakan kimono sebanyak jumlah tamu, langsung <em>lah</em> pas Check in malamnya, dengan noraknya langsung kita pake kimono buat foto-foto. Padahal saat itu badan capek banget :D. Yang bikin noraknya keterlaluan, sempet bingung, kok ini dapet kimono banyak banget sih, berlapis-lapis. Tapi dengan pedenya, kami cuma pake salah satunya aja untuk foto-foto. Pas sarapan keesokan harinya bareng-bareng penghuni Ryokan, ternyata baru tau, kalau lapis-lapis atasan kimono yang lain dipakai sebagai luaran. Hahaha.. pantes aja kemarin foto-foto kok diliatin mas-mas hotelnya -_-

Si mbak bulat pakai kimono ^ ^

Ngeteh-ngeteh dulu di kamar – Watazen Ryokan, Kyoto

Kamar mandinya walaupun kecil, tetapi ada bath tub dan tempat duduk kecil. Meskipun kecil, saya betaaah banget mandi lama-lama di sini, karena sabun-sabunnya merk Shiseido semua, rasanya pengen mindahin isinya ke plastik terus dibawa pulang.

Kamar mandi di Watazen Ryokan – Ambil foto seadanya pake Hp T_T

Bath Tub yang mungil tapi bikin betah

Menikmati pagi pakai Kimono 😀

Pas sarapan keesokan harinya bareng-bareng penghuni Ryokan, ternyata baru tau, kalau lapis-lapis atasan yukata yang lain dipakai sebagai luaran. Hahaha.. pantes aja kemarin foto-foto kok diliatin mas-mas hotelnya -_- . Sarapan paginya tersedia dua macam pilihan, yaitu western atau japanese breakfast. Jika mau yang simple, bisa memilih menu western breakfast, tamu akan disuguhi berbagai macam roti, juice dan telur rebus. Jika ingin yang lebih otentik, tentu saja wajib memilih japanese breakfast dengan menu set lengkap shabu-shabu, miso soup, ramen/ udon.

Apapun pilihan menu makanannya, jangan lupa pakai yukata pas sarapan, biar terasa ‘jepang banget’ hehe.

Waktu itu kita check out dengan perasaan berat hati, karena suka banget sama penginapannya. Pegawainya pun ramah-ramah. Semoga kalau ke Jepang lagi, bisa nyobain Ryokan-ryokan lain. Amin!

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *