Mencoba Onsen di Osaka, Siapa Takut?

onsen-in-winter

pic from here 

Ini cerita ketinggalan hehe. Mau cerita dikit pengalaman Onsen-an di Jepang. Udah pada tau dong Onsen itu apa? Jujur saja, saya baru tau onsen itu apa pas baca di salah satu bukunya Trinity Traveler.  Waktu baca ceritanya, agak-agak bergidik sih..

Gak kebayang aja mandi/berendem bareng, naked pula! Walaupun sama-sama wanita, tapi kan risih ya.. jangankan berendem bareng, diperiksa dokter cewe di bagian-bagian tertentu aja itu kayaknya gimana gitu..

Tapi saya pikir lagi, tentu saja ini bakalan jadi pengalaman dan cerita yang tak akan terlupakan. Jadi saya putuskan akan mencoba Onsen di Jepang. Hihihi..

Beruntung banget, di Hotel tempat saya menginap (Dormy Inn Shinsaibashi) ternyata selain memberikan Udon gratis untuk sarapan dan makan malam, juga punya Onsen. Tentu saja gratis untuk tamu yang menginap di hotel ini. Malam pertama di Osaka, rasanya masih gak ada nyali buat nyobain Onsen. Masih gak rela gitu.. dan waktu itu juga yang kepikiran cuma satu: tidur.

Malam-malam berikutnya, nyali lama-lama terkumpul dan akhirnya membuahkan tekad bulat untuk mencoba Onsen. Waktu itu sudah jam 11 malam. Rasanya kaki mau copot dan sakit-sakit karena belum terbiasa memakai sepatu Ski, belum lagi sisa-sisa jalan kaki sampai gempor karena keliling-keliling di shopping area. Hampir saja saya batalkan niat untuk mencoba Onsen karena saya pikir, istirahat dan tidur lebih baik. Ah, tapi kapan lagi?

 Akhirnya saya melangkah gontai ke lantai atas. Tempat Onsen wanita dan laki-laki (tentu saja) dipisah. Suasana sunyi. Tidak ada orang berlalu lalang sama sekali. Hanya ada satu laki-laki berkimono di ruang tunggu di depan lift sedang membaca koran. Mukanya merah seperti kepiting rebus. Pasti dia habis Onsen-an. Karena kulit orang Jepang putih, maka berendam di air panas mungkin bisa memerahkan kulitnya.

Dia menangkap gerak-gerik saya sebagai turis yang kikuk. Mondar-mandir galau gak jelas di depan tempat onsen wanita. Deg-degan ceritanya, macam first date sama gebetan :D. Berbagai macam pikiran mulai berkeliaran di kepala saya, haduh, ini teh serius harus kudu naked?, terus kalau diliatin cewe-cewe jepang gimana? Terus terus, selama berendem itu ngapain? Sambil ngobrol? Sambil kikir-kikir kuku? Atau pura-pura cuek? Err..

Untuk masuk ruang Onsen, masing-masing tamu harus meminta pin di receptionist untuk masuk ke ruang onsen. Pin yang diterima antara wanita dan pria berbeda-beda. Jadi jika tidak memasukkan pin, pintu untuk masuk ke ruang onsen tidak akan terbuka. Kebayang dong, kalau pintu gak dikunci atau tidak pakai pin.. lagi asik-asik berendem, tiba-tiba tamu pria salah masuk. Zoong!!

 Setelah masuk ke ruang Onsen, jantung berdegup kencang. Hahaha.. ini serius, nyalinya mulai lari-larian entah kemana. Tapii.. ternyata..pas masuk ke ruangan lebih dalam lagi, ruangan KOSONG! Yihaaaaa!!!!

Ruangan Onsen cukup besar, terdiri dari, ruang ganti baju dan ada beberapa locker untuk menyimpan baju. Oh iya, saat ke ruang onsen ini, dari kamar saya sudah pakai baju ganti yang disediakan hotel dan bawa handuk. Di ruang ganti juga ada wastafel dan berbagai macam perlatan dandan, seperti bedak tabur, bedak badan, deodorant, lotion, sisir, hair dryer, parfume, dll. Ruangan lain adalah tempat berendam dan tempat mandi yang dijadikan satu. Letaknya saling berhadap-hadapan. Tempat mandinya jangan harap bilik berpintu. Cuma di sekat-sekat / dibatasi sekat kayu yang tingginya sepundak saya. Disitu ada dengklek (tempat duduk kecil, setinggi betis), sabun cair dan shampoo. Masing-masing bilik ada shower dan ember dari kayu untuk menampung air. Mandinya gimana? Ya telanjang ya sodara-sodara.. dan duduk di dengklek itu. Yasalam..

 Saya masih belum rela melepaskan pakaian dan naked di ruang itu, meskipun saat itu sedang tidak ada orang. Saya membaca beberapa peraturan di ruangan itu. Salah satunya adalah tidak boleh mengambil foto. Makanya.. tidak ada sama sekali foto ruang atau suasana onsen di tulisan ini hehehe.. lagian saya tidak membawa kamera maupun hp saat itu. Peraturan lainnya adalah, pengunjung diwajibkan mandi terlebih dahulu sebelum berendam, sehingga di saat berendam, badan dalam keadaan bersih. Kemudian, pengunjung bertato dilarang berendam. Lalu, setelah mandi, pengunjung baru diperbolehkan berendam dan tidak boleh sehelai pakaianpun menempel di badan saat berendam alias.. Naked ya. Wajib itu! Huhuhu.. Katanya sih, kalau pakai pakaian kan takut pakaiannya kotor atau ada kuman atau ada debu (info yang saya baca ya).

 Lagi asik membaca peraturan, tiba-tiba terdengar pintu terbuka dan datanglah seorang pengunjung mbak-mbak kantoran. Nyali ini yang tadinya lari-larian, tambah kabur-kaburan.. gimana dong inih? Kabur aja apaa?

Tapi saya kemudian sok-sok ganti baju dan saya ganti dengan handuk dililit-lilit tapi adegan slow motion. Maksudnya, biar si mbak duluan aja gitu..

Mbak itu pun buka baju dengan sangat cepat, disimpan di locker, kemudian dia telenji sambil jalan santai ala pragawati ke tempat mandi. Whaaatt?  Terus si mbak cuma nenteng handuk kecil (yang suka dibawa orang buat lari atau naik sepeda itu lho) yang kemudian handuk kecil itu ditaro di sekat bilik.  Sementara ini saya masih handukan dililit-lilit di badan, handuknya besar pula, handuk buat mandi.. dududu.. saltum sopan inih!

Kenapa harus telenji dari kamar ganti? Kenapa gak telenjinya di tempat pas mau mandi ajaaa? Glek!

Saya tetep keukeuh masih pake handuk dan lari-lari kecil ke tempat mandi, sempet ngelewatin si mbak yang lagi mandi di bilik pertama, karena kan ga ada pintunya ya.., jadi semacam tengok-lah-ke-arah-saya-yang-lagi-mandi-tidak papa kok, terus saya nengok lah.. hihi.. si mbak lagi mandi ngadep tembok dan duduk di dengklek sambil keramas. Ooo.. cara mandinya gitu. Ya terus saya ikutin deh, dengan terpaksa lepas handuk segede gaban yang bikin saltum sekaligus penyelamat saya dan duduk manis ala kembang desa malu-malu mandi di kali.

 Terus si mbak berjalan telenji ala catwalk ke tempat berendam.. T_T, karena tampaknya saya harus melakukan hal yang sama. Masa mau mandi sampe keriput? Tapi harus banget ya telenji jalannya, kenapa ga ditutupin handuk dulu terus pas mau berendam baru dilepas handuknya? Kenapaa hai kenapaa?

 Beberapa menit kemudian saya menyusul si mbak T_T, lari-lari kecil masuk ke tempat berendam dan handuk saya letakkan di pinggir termpat berendam. Pas masuk.. aahh.. enaaak sedap nikmat! Air panasnya kaya mijat-mijat badan dan kaki yang pegel-pegel. Saya ngintip si mbak, ternyata dia duduk manis sambil memejamkan mata. Saya pun lantas menikmati menit-menit saya pas berendam ini. Saya lupakan ke-kikuk-an saya berendam bareng-bareng si mbak. Mata saya pejamkan dan kepala saya sandarkan di pinggiran tempat berendam dibuat seperti bebatuan di pinggir kali. Rasanya pengen tidur, rasa letih jadi seakan hilang pas berendam.

Setelah selesai, biasanya pengunjung hotel menikmati udon gratis di hotel ini. Pas banget kan, habis berendam air panas, makan makanan panas yang nikmat. Sayang sekali, waktu itu mata sudah susah di buka. Saya pun langsung tidur pulas banget malam itu.

 Hayo, pada berani mencoba? ^__^

Facebook Comments

10 thoughts on “Mencoba Onsen di Osaka, Siapa Takut?

    1. neng ayu Post author

      hahaha iyaa bener banget! pengen lagii.. tapi tetep berdoa semoga tempat onsennya gak rame, satu-dua orang aja gitu bisa gak yaa 😀

        1. neng ayu Post author

          wwah iya! makasih ya infonyaa.. dulu2 emang pengen banget nginep di ryokan (tapi kebanyakan harganya mahal) dan nyobain onsen di pegunungan kaya foto-foto di tripadvisor, tapi emang a bit pricey ya..

  1. Siti

    Di Hakone (sekitar 2 jam dari Tokyo) ada bbrp hotel yg punya private onsen…bisa menikmati bulan purnama krn atapnya terbuka, selain itu viewnya ke Mt.Hakone…. Luar biasa. Handuk kecil biasanya dipakai nutupi bagian dada dan bawah pusat saat kita habis mandi dan mau masuk onsen. Cara pakainya bukan dililit tapi cuma kita pegang di depan dada dan biarkan handuk kecil tergerai.

    1. neng ayu Post author

      Hai Mba Siti,

      wahh seruuu bgt ceritanya, kemarin memang sewaktu mau kesana sempet lihat2 tempat onsen outdoor yg private, viewnya oke2 banget, termasuk salah satunya pegunungan. Tapi sayang, tempatnya jauh2 dari Kansai area hehe mungkin next time kalau kesana lagi 🙂

      kemarin sempet saltum pas onsen, karena handuknya aku lilit2 di badan, selayaknya kita habis mandi, masih malu-malu gitu kemarin mbaa 😀

  2. Fini

    neng ayu,
    saya tertarik stay di Dormy Inn, untuk kamar mandi hotelnya tetap ada dimasing-masing kamar kan ? soalnya worried aja kok size kamar keterangannya cuma 10m2. Thanks

  3. fanny f nila

    Hahahahah seru ni bacanya.. Aku jg dpt promo k jepang feb 2017 nanti mba.. Rame2 ama temen.. Tp msh ragu mw masukin onsen ke dlm list :p.. Abisnya ada temen2 yg mw, tp kebanyakan pd ogaj wkwkwkkw ..aku jls dong trmasuk yg mau 😀

    1. neng ayu Post author

      Hi Fanny..

      onsen itu menurut aku wajib coba kalau di jepang. Rugii banget kalau gak nyoba.. unique experience. Aku malah mau nyoba onsen yg open air bath di pegunungan kalau ke jepun lagi