Ndeso Berencana..

Biasanya, saya ini kalau mau kemana-mana super duper ribet. Dari hobby merancang itinerary di excel sampai ribet untuk baju:p. Di itinerary file excel isinya lengkap sama keterangan harga, situasi tempat, cara mencapai kesana sampai petunjuk-petunjuk lain saya jadiin gado-gado di excel tersebut. Ribet maksimal adalah ketika lama waktu berpergian cuma sebentar tapi tempat yang mau dikunjungi banyaakk! Sebagai fakir cuti tahunan, derita banget deh harus eliminasi destinasi ini, itu apalagi kalau destinasi tersebut tempatnya cihuy!

Dan, ini lagi kejadian sekarang.. So, Bali sudah di depan mata, tinggal hitungan hari, tapi masih belum tau mau kemana-mana aja. Cuma dapet cuti di hari Jumat, jadi cuma tiga hari dua malam aja doong.. sementara banyak yang mau dikunjungin. Pada udah sering ke Bali ya? yah saya sih emang ndeso, ini baru yang ketiga kali.. #eaaaa *jororgin diri sendiri , makanya belibet deh, harus eliminasi yang mana dooooong?

Pengen ke Pantai Amed. Karena daerahnya masih sepi, pun favorit para bule konon katanya. Tapi ya, kalau terlalu sepi, sepertinya kurang begitu cocok sama saya :p, pengalaman nginep di Gili Nanggu yang private island, nyamuk lewat sampe kedengeran.. tak ada hingar bingar sedikit pun -_- . I think, i’m going to skip Amed, karena kata temen perjalanan 3 jam aja sodara-sodara, duh! itu bisa satu hari dapet Amed doang yak? Next!

Pengen ke Pantai Geger. kalau ini, liat di itinerary temen siih.. lucu juga kayanya, trus suka liat forografer ada prewed disana naik unta, ya Gusti .. langsung kesambet arwah unta, dan pengen banget naik unta di bibir pantai! silahkan diketawain deeeh.. tapi pengen hahahaha #ndesopollll udah googling harganya 230rb, apa sekalian prewed, ealaahh.. dilamar aja dulu kali kakaknyaaaa *curcol part 10. Jadi, naik/gak naik unta, Pantai Geger, noted.

Pas ngebayangin naik unta di bibir Pantai Geger, jadi inget, bahwasannya saya punya rencana dan niat bulat untuk paralayang di Bali… haduh! lagi-lagi harus milih, mau paralayangan or camel safari? kalau masalah priceless, jelaaaasss paralayang. Waktu di puncak aja, cuma 10 menit, kayanya ikhlas haqqulyakin bayar 350 buat paralayang, apalagi di Bali yang katanya bisa terbang setengah jam karena anginnya spektaaa! Kalau naik unta mah, kaliii sama aja kaya naik odong-odong versi raksasa ya? #ditabokproviderunta . Olrait, saya putuskan, Plan A: Paralayang, kalau angin gak bagus baru lari ke pelukan unta.

Terus, pengen ke Museum Antonio Blanco, ini sih sekedar penasaran aja, karena mas kokoh sering kesana, saya juga boleh dong minta foto narsis di museum itu, dicatet yaaa, Museum Antonio Blanco, noted!

Pengen juga ke Pantai Nyang-Nyang yang letaknya gak jauh dari pura uluwatu, konon si Pantai masih perawan dan penasaran sama ceritanya, kenapose dinamain Nyang-Nyang? Nyang cantik-cantik aja kali yang boleh dateng πŸ˜› *ditabok pembaca . Katanya sih, belum banyak juga wisatawan disana, mengunjungi tempat yang bukan aliran mainstream selalu menjadi kebanggaan tersendiri yes? Nyang-Nyang cantik dan ganteng, Noted!

Laluu, berencana mampir ke Green Bowl Beach. Ini murni karena liat foto-foto temen, letaknya gak jauh dari GWK, atas seijin Allah dan mamah dedeh, mudah-mudahan bisa mampir ke sinih πŸ™‚

Itu aja siih planning ribetnya :p , terselip juga rencana mampir ke Karma Kandara. Oh, biasanya sih, dari planning yang sudah dibuat, adaa aja yang gak kesampean. Seperti biasa, it’s not the destination but the journey, right?

eh, liburan singkat kali ini, saya gak bikin table itin loh, tumben marumben deh pokoknya.. mau coba cowboy ala go show ah (padahal ini udah gemes banget mau merangkai itin)

Doakan semoga ndeso ini berhasil mencapai semua tujuannya, amin.

Facebook Comments